Wednesday, October 24, 2018

Kedai Kopi Jabu, Nuansa Rumah Belanda di Bukit Gundaling Berastagi


Suasana remang-remang dan kabut menggelayuti udara malam itu, kami rombongan bergerak dari hotel ingin menikmati suasana di Brastagi untuk mencicipi kopi lokal, tersebutlah kedai kopi yang berada di atas bukit Gundaling, dengan eksterior yang cukup apik berdiri bangunan mirip rumah bekas kolonial belanda, dari sisi luar nampak cahaya bersinar kuning redup, dan interior kayu yang sangat mencolok. Saya terkesima dengan satu area tertentu, ternyata kedai kopi ini juga berfungsi sebagai creative space anak muda Brastagi, mungkin untuk panggung musik dan kreatifitas lainnya.



Saya langsung ke dalam dan ambil kursi di muka barista karna ingin menikmati bagaimana suasana duduk di bar dan melihat langsung bagaimana para barista meracik kopi pesanan saya, dengan suara-suara lagu dari playlist musik di komputer mereka, dengan gaya musik indie, terdengar samar-samar malam kian larut dengan campuran asap rokok dan kabut malam, saya tidak merasa sesak, sesekali melihat keluar dan tak lama saya membuka obrolan dengan bertanya untuk meinta izin mendokumentasi foto, sambil menunggu kopi saya selesai dihidangkan.




suasana didalam kafe, saya duduk di kursi bartender disudut kanan



Tak perlu menunggu lama, berbagai jenis menu kopi terhidang, para barista yang terlatih sangat lihai menggerakkan tangan untuk memberikan racikan terbaik kopi mereka, semakin larut kedai ini semakin ramai, tapi sayangnya mereka harus tutup jam 10 malam, sedangkan kami baru datang jam 8 malam, rasanya tak cukup 2 jam untuk menghabiskan waktu di dalam kedai ini, kalaupun hanya sekedar untuk mengobrol bersama kawan-kawan. 

cappucinno pesanan saya

Setelah satu jam berada di kedai ini, tak sadar saya melepaskan jaket, yah, tanda malam itu kian hangat, hangat karna suasana dan tertawa. Kami duduk di meja besar panjang yang cukup untuk 6 orang, saya lagi-lagi tak cukup duduk di depan barista tapi mencoba duduk di kursi yang ada, kesana kemari, sambil melihat apa pesanan kawan-kawan tadi.




Tak terasa waktu berlalu, jam sudah menunjukkan pukul 10 malam, yah kedai ini tutup di jam itu, sedangkan kami belum puas bercengkrama, tertawa terbahak-bahak hingga membahas yang tak penting, lagi-lagi suasana hangat berhasil mereka suguhkan. Saatnya kami pulang ke mobil rombongan menuju hotel, dan tak lama saya memperhatikan sesuatu benda putih tinggi menjulang berupa tiang yang besar disamping kiri sebuah taman sebelah kedai, dan ternyata itu hanya kanopi untuk mempercantik eksterior foto, mungkin kalau kemari lagi saya harus datang siang atau sore ya?, yah tergantung kebutuhan. 

Profil kafe :
Kedai kopi Jabu terletak di jl. perwira, bukit gundaling, Berastagi
Range harga sekitar 20-30ribuan, rasa : pas di lidah.
Suasana : hangat, Wifi : nope.






12 comments:

  1. Wahhhhh kedaiii kopiii , aku suka parah sama kopiii tempatnya juga kayaknya asik bangettt

    ReplyDelete
  2. "Sesuatu benda putih tinggi menjulang" aku kira apaanπŸ˜‚ udh degdegan duluan wkwk πŸ˜‚

    ReplyDelete
  3. Baru tau kalau di brastagi ada kedai kopi yang kece kayak gini kak.

    ReplyDelete
  4. Adem banget tempatnya sepertinya, enak banget ibi buat rileks in pikiran πŸ˜‚πŸ˜‚ jd inget di jogja juga ada mirip, tp lebih keci dan kopinya tradisional banget penyajiannya. Di kaki gunung merapi

    ReplyDelete
  5. Ngopi memang paling nikmat malam-malam bareng teman-teman. Tak tergantikaaaan ... bahagia yang hakiki :D

    ReplyDelete
  6. Asikk banget emang ngopi malem2 ya kak. Berastagi udaranya mendukung emang.

    ReplyDelete
  7. Paling enak kalau nongkrong atau kerja di coffee shop gitu ya hehe

    ReplyDelete
  8. Paling enak emg nongkrong dan ngerjain deadline blog di cafe ya.

    etherealpotato

    ReplyDelete
  9. tempatnya cozy bgt yah, apalagi sambil ditemani secangkir cappucino,mantepp πŸ‘Œ

    ReplyDelete
  10. aku coffee addict loooh, seneng banget nyicip kopi dari kedai ke kedai <#

    ReplyDelete
  11. Wah tempatnya cozy ya ini.. kopi nya juga terlihat nikmat

    ReplyDelete
  12. Btw namanya barista kali ya yg nyiapin kopinya 😁😁. Tempatnya cozy banget deh, sayang aku bukan pecinta kopi, hehe...

    ReplyDelete

Terimakasih sudah memberi komentar dengan sopan